Tuesday, April 29, 2008

Cowok misterius, kapan ya kita bisa ketemu lagi?

Kamu pernah ngerasain punya secret admirer alias pengagum rahasia? Atau malah kamu sendiri yang jadi secret admirer? Atau nggak kamu punya cowok atau cewek misterius yang nggak pernah kamu kenal siapa, hanya bisa lihat dari jauh, dan kamu ngerasa ada sesuatu yang beda? Hmm, kalo iya berarti kita sama, karena aku juga pernah ngerasa seperti itu.

Kemarin lebih tepatnya hampir jam 1 siang, di kampus MIPA, waktu aku mau daftar wisuda, aku melihat sesosok cowok. Dari tempat duduk di depan bagian akademik, cowok itu duduk dan ngeliatin aja. Awalnya aku nggak ngeh. Tapi setelah aku jalan mendekat ke arah dia, aku baru ngeh kalo dia itu kan secret admirer alias cowok misterius-ku. Atau mungkin aku yang jadi secret admirer dia ya? Nggak tahu juga, deh. Aku seneeeeeeeng banget waktu itu. Kenapa? Soalnya baru aja beberapa hari ini aku teringat sama cowok itu. Lama banget nggak ketemu, aku kira dia sudah lulus dan nggak ke kampus lagi. Eh, ternyata dia muncul...

Mungkin kaya nya aku geer banget ya, jadiin dia secret admirer-ku. Padahal kan belum tentu juga dia perhatiin aku. Ada beberapa cerita kenapa aku anggap dia sebagai secret admirer-ku (ya, kalaupun bukan secret admirer anggap aja dia itu cowok misterius-ku).

1. Awal mulanya aku ketemu dia itu di kampus. Waktu itu aku lagi duduk bareng teman-teman lainnya. Kita lagi nunggu masuk kuliah. Di situ rame banget. Tau sendiri kan kalo mo masuk kuliah kaya gimana ramenya. Ada yang ngerumpi, becanda-becanda, macam-macamlah. Sementara aku, aku memang duduk di antara sahabat dan teman-temanku yang rame. Tapi, aku nggak ikut becandaan dan ngobrol sana sini. Kenapa? Karena malam sebelumnya aku berantem dengan pacar (yang sekarang sudah berstatus mantan pacar tentunya). Biasalah berantem sama pacar, pake acara menangis semalaman, karena waktu itu ngerasa stuck dengan hubungan jarak jauh dan hubungan yang aku rasa sudah nggak sehat itu. Alhasil mata bengkak, dong. Setiap ada teman yang nanya, aku bilang aja nggak bisa tidur semalaman. Dan ternyata pada percaya aja, tuh (atau mungkin memang udah tau tapi pura-pura nggak tau—yeah whatever). Nah, saat duduk diam dan merenung gitu, tuh cowok lewat. Dia lewat tapi sambil lihat atau mandang ke arahku. Tadinya aku nggak mo geer. Paling-paling dia lihat orang lain, pikirku. Aku nengok ke samping kanan dan kiri, maksudnya sih biar tahu sebenarnya siapa yang dia lihat. Ternyata samping kiri kanan belakangku lagi pada sibuk sendiri-sendiri, tuh. Berarti dia ngelihatin aku? Whuaaaaaa. Tapi aku heran, apa yang dilihat dari aku? Lha wong mataku aja lagi bengkak gitu, lagi nggak keliatan manisnya :P. Aku jadi mikir, mungkin dia aneh kali ya lihat cewek yang matanya bengkak kaya aku hehe. Dan cowok itu mandang lamaaaaaaa banget sampai dia naik tangga dan menghilang di balik tangga. Antara geer dan nggak sih, tapi aku nggak pernah lupa sama cowok itu. Dan dari awal aku sudah menganggap dia adalah cowok misterius-ku.

2. Aku ketemu cowok itu lagi. Kali ini aku lagi becandaan dengan teman yang sekarang sudah berstatus pacar. Dan ternyata, dia ngelihatin aku lagi. Kali ini aku nggak geer, karena di sekitarku saat itu nggak ada cewek sama sekali kecuali aku, yang lain cuma teman-teman cowok yang emang lagi pada ngobrol di situ. Seperti biasa, dia tetap lihatin aku sampai naik tangga dan menghilang dari tangga. Aku jadi kepikiran tuh cowok, deh. Aku nanya dong sama temanku yang ada di situ, apa ada yang aneh dengan aku? Temanku bilang, nggak tuh. Jadi ada apa dengan dia dan aku, ya?

3. Waktu itu aku baru aja selesai kuliah. Aku jalan bareng teman-teman menuju ke lantai bawah. Di depan salah satu kelas yang akan aku lewatin, aku lihat cowok itu lagi duduk nunggu kelasnya mulai. Dia lagi-lagi seperti biasa sudah lihat dari jauh. Pas lewat di depannya, aku jadi gugup nggak jelas gitu karena malu. Tapi pas sudah berlalu, aku malah mau jalan di depannya lagi (Oh my god, cari perhatian banget dong kalo kaya gitu). Sebenarnya aku pengiiiiin banget nanya ke dia langsung, beneran nggak sih dia lihatin aku atau mungkin cuma aku yang geer? Atau apa yang aneh sampai bikin dia lihatin aku? Pas aku nanya ke temanku, dia malah bingung, cowok yang mana katanya. Nah lho, aku jadi mikir yang nggak-nggak. Aku sempat berpikir kalo cowok itu nggak nyata alias hantu (hihihi pikiran yang aneh). Sumpah deh, aku sempat mikir kalo cuma aku yang bisa lihat tuh cowok, dan itu berarti aku ditaksir sama h***u (nggak mau nyebutin lagi ah, serem). Tapi kaya nya itu cuma pikiranku yang terlalu berlebihan, karena saat itu dia ngobrol dengan seorang temannya yang kalo nggak salah aku tahu kalo anak itu mahasiswa D3 Elins.

4. Aku lihat dia dari jauh, dia lagi main basket. Kaya nya dia nggak lihat aku. Atau mungkin lihat? Aku nggak tahu juga deh, karena waktu itu posisi dudukku nggak begitu terlihat. Cowok itu memang kurus tinggi sih, aku malah mikir kalo dia bisa aja jadi pemain basket dengan posturnya. Main juga lumayan. Bikin aku ngerasa suka-kah? Entahlah, saat itu aku juga sudah punya pacar. Jadi, mau geer juga percuma.

5. Aku ketemu dia saat registrasi untuk semester baru, di tengah hiruk pikuk mahasiswa yang pada sibuk ngurusin registrasi yang ribetnya minta ampun deh (mesti ambil blangko krs, minta tanda tangan dosen wali, balikin ke kampus lagi, trus entry ke komputer—ribeeeet). Saat itu kaya nya sih, dia lagi ngurus registrasi juga. Seperti biasa lirik-lirik (uhuuuy), saling memandang (suit suit, kaya sinetron aja hahaha). Aku lewat di depan dia. Deg-degan seperti biasa. Tapi lagi-lagi aku coba ngilangin segala perasaan yang ada. Aku sudah punya pacar, sih. Dan aku anggap aja dia sebagai cowok misterius-ku yang bakal jadi kenanganku sendiri sampai nanti (duh, kok jadi sentimentil gini ya).

Terakhir ketemu ya saat itu. Itu juga tahun 2006 silam. Sudah lama banget. Aku memang nggak lupain cowok itu, tapi aku juga nggak pernah sengaja cari dia kalau di kampus. Kemarin, aku ketemu dia setelah sekian lama. Deg-degan, cuma bisa lihat dia dari jauh juga. Deg-degan banget lewat di depan dia. Saking deg-degan dan gugupnya, pikiranku sampai blank, bingung mau ngapain (helooow, aku kan mau ngurus pendaftaran wisuda). Cowok itu memang mencuri hatiku (Kau mencuri hatiku, hatiku—hihi dangdut banget, sih). Sempat mau lama-lama di tempat itu, tapi mau ngapain. Dia juga cuma lihat aku dan nggak ada tindakan yang lebih lanjut. Kalo misalkan ke-geer-anku terbukti, harusnya dia ngajak kenalan kek, atau apalah jurus-jurus cowok ngedeketin cewek (idiiiih maunya hehe). Akhirnya aku balik dengan perasaan galau (cie bahasanya...). Saat sudah di tempat nunggu bis, aku sempat punya pikiran untuk balik ke kampus. Ya, cari-cari kerjaan atau cuma sekedar duduk aja supaya bisa lihat cowok itu (kenapa jadi aku yang ngagumin tuh cowok, sih?!).

Pas sudah sampai kos, sempat nyesel juga cepat-cepat balik. Eh waktu aku sms kakakku cerita tentang cowok misterius itu, dia cuma bilang gini,
”idih geer, dia liatin kamu karena kamu belekan kali hehe”.
Ye, udah serius cerita dia malah bilang gitu. Tapi mungkin juga kali ya,hihi. Mungkin aku memang geer aja kali. Mungkin tuh cowok sebenarnya dalam hati bilang gini, ”Idih, cewek ini lagi. Ngapain sih liat-liat, emang situ oke?”. Gubraaak!
Ah sudahlah daripada lama-lama mikir yang nggak-nggak. Boleh dong sekali-sekali geer. Boleh dong sekali-sekali ngerasain juga punya secret admirer atau cowok misterius. Memang dasarnya harus setia (inget chelly, kalo kamu sudah punya pacar!). Yup betul, lihat boleh tapi jangan dimasukin ke hati, kan sudah punya kekasih tercinta
. Seperti yang sudah aku bilang, dia bakal jadi cowok misterius-ku yang selalu menjadi misteri sampai nanti. Cowok yang cuma bisa dilihat dari jauh, disimpan dalam hati, tanpa perlu tahu siapa dia (cieee). Selamat tinggal, cowok misterius-ku... Mudah-mudahan suatu hari nanti, kita bisa ketemu lagi. Nize to meet you ^_^

2 Comments:

At 9:26 PM, Blogger Nahria Medina Marzuki said...

Iiiih gw jd inget sama jaman gw pertama kali diospek di kampus dulu. Awalnya sih simple, waktu itu karena kecapean gw kan istirahat di ruang yg emang disediain buat mahasiswa2 yg tepar...nah trus lewatlaah si cowok itu. Simple siih, he just smiled at me. Tapi senyumnya tuuuh tuluuus banget.

Hikhikss...sampe sekarang gw gak tau nama dia dan jurusannya...

 
At 10:41 PM, Blogger chelly said...

to Yaya:Wah,kita senasib ya...
Tapi klo jodoh sih ga ke mana.Kali aja suatu hari nanti kta bs ktmu ama secret admirer kta lg :). Tetep semangat dan berharap hehe...^_^

 

Post a Comment

<< Home